Laman

Hari minggu, masa kecil dan Warcraft

Gue membelokkan motor ancur gue menuju warnet terdekat.
ada beberapa file gede yang musti di-download, jadi ngga bisa ngandelin modem lemot di rumah. hehe

Nyampe warnet, gue cuma dapet kecewa.
ternyata warnetnya penuh. ga ada room tersisa.

bukan hanya nggak ada room tersisa, tapi gue lihat udah ada beberapa anak kecil yang rela ngantri.

" bah! "

gue segera angkat kaki dari situ.
tujuan berikutnya...warnet sebelah sana. go!

ga berapa lama, gue nyampe di warnet satunya, sekitar 50 meter dari warnet pertama.
namun, gue udah punya firasat buruk ngelihat banyak banget sandal anak kecil 'terparkir' diluarnya.

dan benarlah..
warnet itu juga penuh!
gue perhatiin hampir semua yang maen adalah anak kecil usia SD yang rata-rata sedang bermain game-online. gaduh sekali suasananya.

" kalo hari Minggu atau hari libur ya kaya gini mas, bakal penuh seharian...biasa..anak-anak maen Point Blank "
operator tanpa diminta memberi tahu gue yang terlihat kesal.

" jadi, semua warnet juga penuh ya mas?" tanya gue.

" dijamin penuh deh mas, kalo hari libur mah.."

gue cuma nyengir kecut mendengarnya.

lalu memperhatikan anak-anak itu.
buset, asik banget ya keliatannya.. mereka seakan sudah tercabut dari dunia sekitarnya, total-tenggelam dalam ketegangan adegan baku tembak di 'Counter-strike' atau 'Point Blank' , melakukan petualangan seru di 'getamped' , berteriak-teriak menyerang monster musuh di dunia 'warcraft' dll.
jari jemarinya lincah sekali menari-nari di atas keyboard dengan mata yang nyaris tanpa kedip menatap layar monitor. Sesekali mereka saling meneriaki temannya di monitor seberang untuk segera melakukan aksi. ooohh....rupanya mereka memainkan game yang sama.

" eh ambil tuh peluru cepet! buat elu dah tuh..!! gue nembakin musuh yang sebelah sini dah!! "
sambil berteriak si anak dengan lincah menggerakkan mouse dan mengarahkan kursornya ke arah musuh, sementara tangan kirinya juga seakan sudah tahu dimana letak-letak tombol keyboard tanpa perlu melihatnya..bergerak cepat sekali.

Gue melongo ngeliatnya. lalu segera melangkahkan kaki keluar dengan pasrah.

Diatas motor, dalam perjalanan pulang tiba-tiba gue teringat masa kecil dan apa yang gue lakukan ketika hari libur atau minggu tiba.

Hari minggu adalah saatnya gue mancing ikan betik di pintu air seberang sawah ujung desa, tak peduli dapat ikan atau nggak, tapi perjalanan ke pintu air sendiri sudah merupakan hal yang sangat menyenangkan, Hari minggu adalah waktunya gue dan temen-temen berterjunan ke kali Cisanggarung dan berenang sampe puas, Hari minggu adalah waktu yang tepat buat bermain perang-perangan di pematang sawah, dimana temen yang dianggap kena peluru harus masuk ke dalam lumpur dan diketawain sebagai pecundang, Hari minggu juga adalah saat yang tepat buat bersepeda rame-rame ngelilingin desa dari page sampe siang - soalnya siangnya nonton 'Little house on a Prairie' di TVRI yang critanya nggak ngerti tapi tetep ditonton hehe- tapi abis itu gue akan berlarian dengan semangat mengejar layangan putus.

hmmm..kaga ada yang ngalahin menyenangkannya hari minggu gue.

yah, melihat betapa senangnya anak-anak tadi di dalam warnet menyerang monster-monster 'Warcraft' gue jadi teringat kegembiraan ketika gue berjalan rame-rame sama temen menuju pintu air. sama-sama seneng emang..

Tapi toh bedanya, anak-anak tadi sebenernya nggak beranjak kemanapun. mereka hanya duduk berjam-jam di kursi melototin monitor dan bahkan rela mengeluarkan uang untuk bertempur dengan monster-imajiner.

Gue pernah membaca sebuah quote -entah dari siapa- yang mengatakan :

Ketika kita sudah punya televisi, maka kita tidak membutuhkan imaji lagi.

Bener juga, ketika kita udah punya berbagai jenis monster dan senjata-senjata hebat di dunia game-online yang bisa langsung digunakan dengan beberapa klik, terus buat apa lagi mikirin gimana caranya bikin senapan pake kayu yang pelurunya menggunakan buah kersem, nggak perlu lagi mikirin gimana cara bikin kuda2an pake pelepah pisang, dan nggak perlu mikirin lagi gimana caranya bikin mobil2an pake kotak sepatu dll. Kita bahkan nggak perlu lagi berkeliling penjuru desa dengan sepeda karena kira bahkan bisa berkeliling ke dunia antah berantah hanya dengan duduk di kursi dan ngadep komputer saja!

Kalo ngebandingin masa kecil gue yang seru dengan anak2 di warnet tadi, gue nggak tau generasi mana yang lebih beruntung?

.....................................

tak terasa gue nyampe rumah lagi.
mau ngapain nih? pengen keluar,... tapi males ah..macet! panas lagi.
gue bosan.

Tik Tok..tik tok...tik tok...

tak ada pilihan lain, gue pun menyalakan komputer.dan kemudian tersenyum dengan ironis ketika akhirnya gue mengeklik ikon kecil di desktop : Warcraft!!!!

................................................................

++ tribute buat Dandelion
 1 Cara buat ngembaliin imajinasi-liarmu :


11 komentar:

  1. angrynerdrock21 Mei 2010 05.12

    haha.. ironis memang, kalau kata Hantam Rata "Modern Life Is Nightmare"

    sebenernya saya kadang mikirin hal ini, seperti "hey, dulu orang tanpa hp/internet bisa mengorganisir kegiatan, sekarang kadang beda satu ruangan aja orang lebih milih sms" ya, bukan berarti saya pengen pake merpati pos lagi sih, cuma gimana ya? yu nou wot i min lah hehe..

    kyknya komennya kok engga nyambung sama tulisannya hahaha.. biarin ah, komennya kepanjangan juga nih.. hehe..

    BalasHapus
  2. jaman aku cilik , huaaaaaaa, jadi inget pas mecahin kaca jendela tetangga gara-gara maen bola, nyebur di got pas mancing, nyolong sandal di masjid, wakakakakakak...
    @angrynerdrock : emang kamu pernah kecil? hehehehe
    eh, mas ringo dan mas angry, di blog saya ada album baru kate nash, silakan diramaikan...
    hehehehehe
    http://egosyndicate.blogspot.com/2010/05/my-best-friend-is-you-kate-nashs-new.html

    BalasHapus
  3. yang beruntung itu orang yang berhasil berada di antara zaman keduannya, hayo orang yang gimana itu?

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. coba bayangin 20 taun lg bakal ada yg nulis kyk gini jg, tp bedanya dia bakal bilang gini
    "ckckck anak zaman sekarang mainannya kyk gitu..mau jadi apa mereka..gw sih dulu ngabisin minggu gw dgn maen game online sama tmn2 gw"

    kebayang ga permainan atau bahkan kehidupan macam apa yg bakal dirasain anak2 kecil 20 taun lg? :p

    BalasHapus
  6. @lulabi : 20 tahun lagi ga bisa ngebayangin gue, udah kiamat kali haha

    BalasHapus
  7. mending kl kiamat..gmn kl mesin mengambil alih dunia dan manusia dijadikan kloning..eh malah asik deng

    BalasHapus
  8. @lulabi : kalo gitu kita butuh Will Smith ama Neo Matrix haha

    blognya aku link yah :)

    BalasHapus
  9. tengkyu ya :D
    ntar kukirim zineku deh kalo koneksinya lg banter hehe

    BalasHapus
  10. heirda vichitra15 Agustus 2010 11.16

    siapa yang membuthkan imajinasi jika kita punya televisi adalah potongan lirik dari lagu MARS PENYEMBAH BERHALA milik MELANCHOLIC BITCH .check band gawat dari jogja ini kawan2.

    BalasHapus
  11. Gue doang gitu yg ngga ngerasa ada yg salah ama maen Point Blank? WoW sih emg cacat, tapi Point Blank mah dashyat. Satu2nye yg nyebelin dari PB adalah, ga peduli dimanepun lo maen, selalu bakal ada anak 10 taun yg menghabisi lo dgn mudah!

    Moral dari komen ini: PB=awesome, kids=assholes.

    BalasHapus